• Document: OBSERVASI INDUSTRI : INDUSTRI ROTI FAISAL Disusun :
  • Size: 238 KB
  • Uploaded: 2019-05-17 21:20:15
  • Status: Successfully converted


Some snippets from your converted document:

2013 OBSERVASI INDUSTRI : INDUSTRI ROTI FAISAL Disusun : Ali murtado, Asep Fajar A, Erlin savitri, Novia Alviani, Santi Srigantini Madrasah Aliyah Negeri 2 Kota Bandung 2013 Pendahuluan Kunjungan industri ini dipilih untuk menambah pengalaman siswa tentang dunia kerja dan usaha , siswa dituntut untuk aktif menggali informasi tentang kunjungan industri untuk memperoleh pengetahun tentang proses pembuatan roti, kunjungan ini didirikan untuk memberikan gambaran kepada siswa tentang industri dan proses produksi argobisnis dengan roti. Siswa harus membandingkan proses produksi didunia kerja dengan ilmu yang diperoleh dari sekolah dan siswa diwajibkan membuat laporan atas informasi yang diperoleh selama kunjungan industri tentang pabrik / perusahaan yang bersangkutan. 1 Halaman - Tempat Pengamatan Pengamatan ini bertemakan Industri, dengan fokus penelitian ke industri ke pabrik roti. Pabrik roti yang dijadikan tempat penelitian, yaitu Roti Fasilan milik Bapak Sutana. Industri ini terletak Jln Ciguruik Kp. Babakan Sukamulya, desa Cinunuk Kabupaten Bandung. Waktu pengamatan hari Sabtu 14-09-2013, pukul Pukul 10.00 s/d selesai. 2 Halaman - Sejarah Perkembangan Industri Usaha roti faisal yang memproduksi roti, berlokasi di kampung Babakan suka mulya RT03/13 desa Cinunuk, Cileunyi Kab.Bandung. usaha ini berdiri sejak enam tahun yang lalu, yang didirikan oleh Bapak Sutana, karena pengalaman si pemilik bekerja disebuah pabrik roti Ia pun mempunyai inspirasi untuk membuka / mengelola sebuah usaha sendiri. Oleh karena itu Bapak Sutana mendirikan usaha pembuatan roti Faisal ini, dan nama FAISAL sendiri diambir dari nama putranya yang bernama Faisal. dengan modal kurang lebih 20.000.000 rupiah Bapak sutana mulai merintis usahanya. pada awal usahanya Bapak Sutana mempekerjakan empat orang karyawan yang terdiri dari dua 3 Halaman - orang pembuat roti dan dibantu Bapak sutana langsung dan dua orang lagi ditugaskan untuk memasarkan roti-roti tersebut ke warung- warung sekitar tempat produksi. dan sampai dengan saat ini karyawan Bapak Sutana bertambah menjadi lima belas orang karyawan, dikarenakan permintaan produk semakin banyak dan pemasarannya pun sudah meluas sampai ke daerah Cibiru dan sekiar daerah Cileunyi. Analisis : Jenis industri a. klasifikasi industri berdasarkan bahan baku termasuk kedalam industri nonekstraktif : yaitu industri yang mengelola lebih lanjut hasil-hasil industi lain,karena usaha roti faisal mengolah bahan-bahan hasil industri lain contoh: terigu,gula, mentega, karang hijau dan lainnya 4 Halaman - b. klasifikasi industri berdasarkan tenaga kerja termasuk kepada industri kecil, karena usaha roti Faisal ini karyawannya berjumlah 15 orang. c. klasifikasi industri berdasarkan hasil produksi termasuk pada jenis industri sekunder , karena menghasilkan barang yang membutuhkan pengolahan lebih lanjut sebelum dipasarkan. d. klasifikasi industri berdarkan bahan mentah termasuk pada jenis industri pertanian dikarenakan bahan mentah pembuatan roti Faisal ini dari tepung terigu, mentega, gula dan kacang ijo. e. klasifikasi berdasarkan lokasi unit usaha termasuk pada jenis industri dekat dengan penduduk, karena memang letaknya yang dekat dengan pemukiman 5 penduduk. Halaman - f. klasifikasi industri berdasarkan tahapan proses produksi termasuk kedalam jenis industri hilir, karena usaha roti faisal ini mengelola barang yang setengah jadi dan diperoses menjadi barang jadi sehingga dapat dinikmati langsung oleh konsumen. g. klasifikasi industri berdasarkan barang yang dihasilkan termasuk pada jenis industri ringan, karena usaha roti ini langsung menghasilkan baraangyang siap dinikmati. h. klasifikasi industri berdasarkan subjek pengelola termasuk pada industri rakyat, karena usaha roti ini dimilik seseorang yang bernama bapak sutana. i. klasifikasi industri berdasarkan cara 6 pengorganisasiaannya Halaman - termasuk pada jenis industri kecil, karena usaha roti ini modalnya tidak begitu besar, teknologinya pun sederhana dan cenderung mengunakan cara manual. j. klasifikasi industri modal yang digunakan termasuk pada jenis industri penanaman modal dalam negri (PMDN), karena usaha roti ini dimodali oleh pengusaha nasional / pemilik p

Recently converted files (publicly available):