• Document: PEMBUATAN BIOEKSTRAK DARI SAYURAN DAN BUAH-BUAHAN UNTUK MEMPERCEPAT PENGHANCURAN SAMPAH DAUN
  • Size: 357.08 KB
  • Uploaded: 2019-05-17 14:40:01
  • Status: Successfully converted


Some snippets from your converted document:

PEMBUATAN BIOEKSTRAK DARI SAYURAN DAN BUAH-BUAHAN UNTUK MEMPERCEPAT PENGHANCURAN SAMPAH DAUN Oleh: Siti Marwati Jurusan Penidikan Kimia FMIPA UNY siti_marwati@uny.ac.id Pendahuluan Disadari atau tidak, kita sebagai manusia (anak-anak hingga dewasa) tentunya memiliki aktifitas, baik itu di rumah, sekolah maupun tempat kerja. Akibat aktifitas tersebut seringkali kita tidak menyadari bahwa setiap hari kita menghasilkan sampah. Sampah tersebut dapat berupa sampah organik dan sampah anorganik. Sampah organik berupa daun-daunan, kertas, kotoran ternak, dll, sedangkan sampah anorganik berupa plastik, kaca, logam, dll. Sampah di pedesaan umumnya telah dimanfaatkan untuk pupuk. Meskipun demikian sampah tersebut langsung ditebar di sawah sehingga proses degradasi sampah-sampah tersebut berlangsung lama. Karena lamanya proses degradasi ini menyebabkan petani masih banyak menggunakan pupuk kimia yang lebih cepat terserap tanaman. Penggunaan pupuk kimia, harganya terus melambung dan penggunaan pupuk kimia dalam jangka panjang dapat menyebabkan tanah rusak. Penggunaan pupuk kimia yang kurang menguntungkan ini dapat diatasi dengan meningkatkan penggunaan pupuk organik (kompos) seperti pupuk kandang, pupuk hijau atau pupuk humus. Proses pengomposan ini dapat berlangsung secara alami maupun dengan bantuan mikroba. Proses secara alami umumnya berlangsung lama yaitu 3-4 bulan, sedangkan pengomposan dengan bantuan mikroba dapat berlangsung beberapa minggu saja bahkan beberapa hari saja. Teknologi pengolahan sampah menjadi kompos dengan menggunakan mikroba telah banyak dilakukan dan telah diteliti manfaat kompos tersebut di bidang petanian. Selain mampu mengurangi sampah, teknologi ini juga dinilai mampu menciptakan dan menumbuhkan wirausaha baru di bidang pengolahan sampah. Mikroorganisme yang umum digunakan adalah mikroorganisme EM4 (Effective Microorganisms 4) dengan kompos yang dihasilkan lebih dikenal 1 Disampaikan pada Acara Pertemuan Rutin Kelompok PKK Dususn Sangubanyu Sumberrahayu Moyudan Sleman, 21 Oktober 2009 dengan nama pupuk Bokashi. Pembuatan pupuk bokashi ini cukup sederhana dan memerlukan waktu yang relatif cepat. Pada perkembangannnya, selain menggunaan mikroorganisme EM4 ada beberapa mikroorganisme alternatif untuk proses pengomposan. Mikroorganisme yang dapat digunakan untuk proses pengomposan adalah mikroorganisme yang dihasilkan oleh pembusukan buah-buahan dan sayuran. Hal ini terjadi karena di dalam buah-buahan dan sayuran mengandung gula, vitamin, enzim dan mikroorganisme efektif yang mampu untuk menghasilkan mikrorganisme pembusuk daun. Oleh karena itu, buah-buahan dan sayuran mempunyai potensi untuk mempercepat penghancuran sampah daun. Larutan buah-buahan dan sayuran ini dikenal dengan nama bioesktrak, yang tidak hanya berfungsi sebagai penghancur daun tetapi dapat berfungsi untuk pembuatan molase pada pakan ternak, kompos cair dan untuk mengurangi bau busuk pada peternakan(www.aguzac.wen.ru/articel). Penggunaan bioekstrak ini sangat memungkinkan untuk diterapkan di daerah pedesaan maupun lingkungan perumahan di perkotaan. Sebagai contoh, dusun Sangubanyu Desa Sumberrahayu terdiri dari 216 kepala keluarga yang sangat memungkinkan setiap hari dapat menghasilkan kurang lebih 3-5 kg sampah tiap kepala keluarga. Kondisi perumahan di dusun tersebut masih relatif jarang karena wilayah pedusunan tersebut cukup luas. Oleh karena itu masih terdapat pekarangan yang ditanami buah-buahan dan sayuran sebagai tambahan pemasukan selain dari hasil panen padi. Pada umumnya sampah berupa daun hanya dibakar atau dibuang di sawah untuk pupuk walaupun pembuangan sampah daun ke sawah hanya dilakukan pada saat selesai panen . Sampah berupa sisa sayuran dan buah-buahan langsung dibuang di tempat penampungan sampah. Dengan demikian diperlukan suatu upaya untuk memaksimalkan pemanfaatan sisa sayuran dan buah-buahan serta daun-daunan yang dihasilkan di kebun sekitar rumah menjadi barang yang lebih bermanfaat misalnya kompos. Bioekstrak Bioektrak adalah suatu cairan hasil fermentasi dari sayur-sayuran dan buah-buahan dengan gula. Di dalam bioekstrak mengandung vitamin, enzim, zat organik dan mikroorganisme efektif yang menghasilkan nutrisi untuk tanaman. 2 Disampaikan pada Acara Pertemuan Rutin Kelompok PKK Dususn Sangubanyu Sumberrahayu Moyudan Sleman, 21 Oktober 2009 Bioesktrak mampu memperbaiki tanah dengan bahan-bahan organik menjadi tanah subur.( www.aguzac.wen.ru/articel) Cara Pembutan Bioekstrak Cara pembuatan bioekstrak diawali dengan pemotongan sayur-sayuran dan buah-buahan segar menjadi potongan-potongan kecil kurang-lebih berukuran 1-2 cm. Buah-buahan dan sayur-sayuran harus benar-benar segar, tidak

Recently converted files (publicly available):