• Document: 4 PERBANDINGAN ANTARA METODE TRANSEK FOTO BAWAH AIR DENGAN TRANSEK SABUK DAN TRANSEK GARIS INTERSEP
  • Size: 985.57 KB
  • Uploaded: 2019-05-17 23:07:19
  • Status: Successfully converted


Some snippets from your converted document:

4 PERBANDINGAN ANTARA METODE TRANSEK FOTO BAWAH AIR DENGAN TRANSEK SABUK DAN TRANSEK GARIS INTERSEP 4.1 Pendahuluan Sampai dengan awal tahun 2000-an, penelitian dengan melakukan pemotretan bawah air masih sangat terbatas. Hal ini dikarenakan untuk melakukan pemotretan bawah air diperlukan biaya yang relatif mahal, baik dari segi biaya peralatan kamera maupun dari segi pemrosesan fotonya. Hasil pemotretannya pun belum tentu sesuai dengan yang diharapkan. Penggunaan kamera analog dengan kapasitas film yang terbatas untuk setiap roll-nya (+ 36 film saja) dirasakan sangat tidak praktis. Peneliti harus membatasi keinginannya untuk memotret hanya obyek-obyek yang sudah direncanakannya sebelum turun menyelam. Naik ke perahu setelah film habis untuk mengganti dengan roll film yang baru dimungkinkan meskipun tidak praktis dan juga mengandung resiko bagian dalam kamera terkena air laut. Selain itu, hasil foto kamera analog harus diproses dulu di laboratorium foto untuk dicetak di atas kertas khusus foto. Jadi, bila terjadi kesalahan teknis dalam pengambilan foto (foto kurang jelas gambarnya), maka hilanglah kesempatan mendokumentasikan obyek, yang berarti pula kehilangan informasi penting dalam penelitian. Perkembangan teknologi yang pesat pada teknologi kamera digital membuat penggunaan foto bawah air menjadi salah satu alternatif untuk menilai kondisi terumbu karang. Penggunaan kamera analog yang digantikan dengan penggunaan kamera digital dirasa jauh lebih praktis bagi penggunanya. Kapasitas film yang bisa memuat ratusan foto, dan hasil fotonya yang bisa langsung dilihat beberapa detik setelah pemotretan menjadi nilai lebih dari kamera digital dibandingkan dengan kamera analog. Perkembangan teknologi komputer termasuk piranti lunaknya juga menambah kepraktisan dalam menganalisis foto bawah air. Bila dulu sebelum berkembangnya piranti lunak untuk analisis foto, objek yang akan difoto diberi frame yang terbagi atas beberapa kotak kecil-kecil (grid) agar bisa diperkirakan luasan/persentase tutupannya (atau bila pemotretan tanpa menggunakan frame, maka persentase tutupan koloni dilakukan secara 36 manual dari foto yang dihasilkan), kini terdapat beberapa piranti lunak untuk analisis fotonya. Piranti lunak yang dipakai antara lain Sigma Scan Pro, Image J ataupun CPCe. Metode Transek Foto Bawah Air atau Underwater Photo Transek (UPT) merupakan metode penelitian yang memanfaatkan perkembangan teknologi, baik teknologi kamera digital maupun teknologi komputer termasuk piranti lunaknya. Metode UPT ini diharapkan bisa menjadi salah satu metode alternatif untuk menilai kondisi terumbu karang. Pertanyaan yang muncul selanjutnya adalah apakah metode tersebut dapat dipakai untuk menilai kondisi terumbu karang. Oleh karena itu penggunaan metode UPT perlu dikaji lebih mendalam, termasuk melakukan kajian perbandingan antara hasil yang diperoleh menggunakan metode UPT dengan hasil yang diperoleh menggunakan metode lain yang telah dikenal dan umum dipakai dalam penelitian penilaian kondisi terumbu karang. Misalnya dengan metode Transek Sabuk atau Belt transect (BT) (Hill and Wilkinson 2004, Oliver et al. 2004) dan Transek Garis Intersep atau Line Intercept Transect (LIT) (English et al. 1997, Mundy 1990, Hill and Wilkinson 2004, Oliver et al. 2004). Berdasarkan hal tersebut, maka pada bagian ini akan dilakukan kajian perbandingan antara hasil yang diperoleh dengan menggunakan metode UPT dengan metode BT dan UPT. Hasil kajian tersebut diharapkan dapat menjawab pertanyaan tentang apakah penggunaan metode UPT dapat dipakai untuk menilai kondisi terumbu karang. 4.2 Bahan dan Metode 4.2.1 Tempat dan waktu penelitian Penelitian dilakukan di sepuluh lokasi penelitian di Kepulauan Seribu (Tabel 1). Untuk masing-masing lokasi penelitian dipilih satu stasiun, sehingga seluruhnya terdapat sepuluh stasiun penelitian. Urutan stasiun dilakukan berdasarkan urutan penelitian di lapangan. Posisi koordinat lintang dan bujur stasiun penelitian di masing-masing lokasi pulau disajikan pada Lampiran 2. 37 Tabel 1 Lokasi penelitian beserta kode stasiunnya Kode Stasiun Nama pulau ST01 Semak Daun ST02 Air ST03 Kotok Besar ST04 Panjang ST05 Pantara Kecil (Hantu Kecil) ST06 Jukung ST07 Belanda ST08 Putri ST09 Tidung ST10 Tikus 4.2.2 Metode pengambilan data Pengambilan data di lapangan dilakukan dengan cara penyelaman menggunakan peralatan selam SCUBA. Untuk setiap stasiun penelitian, diletakkan garis transek dengan cara meletakkan roll meter sepanjang 70 m yang diletakkan pada kedalaman sekitar 3-5 m. Garis transek dipasang sejajar garis pantai. Selanjutnya dengan bantuan garis transek

Recently converted files (publicly available):